Friday, April 6, 2012

Men are like bluetooth, women are like wifi


          "Men are like bluetooth; he is connected to you when you are nearby, but searches for other devices when you are away. women are like Wi-Fi; she sees all available devices but connects to the strongest one "

             Melihat gambar ini dan perumpamaan  buat pertama kali aku tersenyum... hmm.. mungkin agak terlambat aku melihatnya... pasti anda semua telah terpandang gambar ni di wall facebook masing-masing... hmmm almaklumlah Puteri umi halimah telah meng'deactivate'kan facebook dan semakin jarang berjalan-jalan di ruang maya...

              Berbalik pada topik asal, mengenai perumpamaan ini.. hmmm.. modenisasi pemikiran kita ya... semakin samar-samar cara-cara yang diajar pada kita dalam mencari perhubungan. Wanita diumpamakan wireless yang akan connect pada mana-mana devices..  hmmm????  terlintas di hati, kini dalam mencari pasangan ada yang sekadar bersuka-suka bukan untuk menuju ke alam pernikahan. Orang lain ada boyfriend, dia pun nak juga. Ada pula yang mencari seperti mencari pakaian tercantik di pasaran.. hmm... bukan mempersoalkan kesahihan perumpaan kita yang baru ini... sekadar berfikir dan memberi cetusan idea sebenarnya...

              Bukankah dalam islam telah digariskan kepada kita dalam soal mencari pasangan.

Wahai si bluetooth dalam islam telah menyatakan, carilah pasanganmu dengan;

Dalam hal ini, Rasulullah SAW bersabda :

تُنْكَحُ الْمَرْأَةُ لأَرْبَعٍ لِمَالِهَا وَلِحَسَبِهَا وَجَمَالِهَا وَلِدِينِهَا ، فَاظْفَرْ بِذَاتِ الدِّينِ تَرِبَتْ يَدَاكَ 
 
Maksudnya : “Wanita itu dinikahi kerana empat perkara; [pertama] kerana hartanya, (kedua) keturunannya, (ketiga) kecantikannya, dan (keempat) agamanya. Maka, carilah yang baik agamanya, jika tidak maka kamu akan tersungkur fakir.” ( Hadis riwayat Bukhari dan Muslim )

                dan wahai si wireless panduan untukmu pula dinyatakan;

Sebagaimana satu riwayat yang menyatakan seorang lelaki datang kepada Imam Hassan al Basri dan berkata kepada beliau :

“Sesungguhnya saya memiliki seorang puteri yang saya cintai dan banyak orang ingin melamarnya, maka apakah pandanganmu kepadaku wahai Hassan al Basri ?”

“Nikahkanlah dia dengan lelaki yang takut kepada ALLAH kerana jika dia menyintai anakmu maka dia akan memuliakannya dan jika dia tidak menyukainya maka dia tidak akan menzaliminya”. Hassan menjawab penuh keyakinan.

dan wahai pencari-pencari cinta yang "halalan toiyiban" jangan bergundah gulana,

Firman ALLAH SWT :

الْخَبِيثَاتُ لِلْخَبِيثِينَ وَالْخَبِيثُونَ لِلْخَبِيثَاتِ وَالطَّيِّبَاتُ لِلطَّيِّبِينَ وَالطَّيِّبُونَ

Maksudnya : “Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula).” ( Surah an Nur ayat 26 )
 
 waallahualam.

Puteri umi halimah yang sedih :(



            Hari ni, Puteri umi halimah sedih.... tertanya-tanya sendiri... bersalahkah aku? mana silapnya aku? mengapa kau tidak sudi maafkan aku teman sedangkan ucapan maaf itu telah aku lafazkan berkali-kali? Aduhai...  memikirkan itu, hati Puteri umi halimah seakan menangis pilu. Dia berfikir lagi, mungkin cara tegurannya salah, terlalu menyakitkan hati... "lalu hati puteri umi halimah menjawab ; bukankah kau menegur kerana ingin mengubah sikap keanak-anakkannya? sikapnya yang suka lepas cakap tanpa berfikir sehingga kadang-kadang ia tampak bodoh... menjadi lelucon teman-teman... " hm... aduiii.. Puteri umi halimah bingung? bisikan syaitan kah itu? otak berfikir lagi... "jangan salahkan orang lain mungkin itu salahku.."

              Mungkin berdiam itu lebih baik kini... ketegasan Puteri umi halimah mungkin menyakiti hati sang teman yang tersalah sangka... tidak pernah berniat memalukan... cuma mahu kamu berubah teman... Lidah ini akan membawa kita ke neraka jika kita tidak bijak menjaganya... berfikirlah sebelum berkata-kata. Tampaklah bijak sebagai srikandi muslimah.. hmm... hati puteri halimah sedih lagi... tapi bukankah ini tanda Allah menyayangi bila kita teruji. 

            FirmanNya yang bermaksud: Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta. (Al-Ankabut: 2-3)

                Aduhai teman.. bukankah ukhuwah ini ukhuwah fillah... maafkanlah aku.... hati Puteri umi halimah menangis lagi. lalu dipujuk lagi dengan sabda Rasulullah SAW

 “Setiap manusia pernah melakukan kesalahan, dan sebaik-baik pelaku kesalahan itu adalah orang yang segera bertaubat kepada Allah SWT”.
  
             Telah aku berusaha mencari kemaafanmu. namun aku tahu teman memberi kemaafan itu sukar. Aku cuma mahu kau tahu, aku cuma mahu menjadi teman baik mu yang mengingatkan.. bukan memujimu agar kau terleka, kadangkala aku menempelek mu dengan kata-kataku yang pendek. Hati ni sedih bila kau tersalah sangka. Terluka bila engkau melukai... terluka bila kau mengatakan garangnya aku bak singa di hutan belantara.. sedangkan kala aku berkata-kata denganmu bibirku sentiasa tertawa dan tersenyum... aduhai teman... andainya kau mengerti... tapi aku yakin Allah itu pemilik hati... moga terbuka hatimu memaafkan aku.... dan aku tahu memafkan itu sukar tapi indah...

           Allah swt berfirman: “…Maka barangsiapa yang memaafkan dan berbuat baik, maka pahalanya atas tanggungan Allah.” (Q.S.Asy-Syura : 40). Dari Uqbah bin Amir, dia berkata: “Rasulullah SAW bersabda, “wahai Uqbah, bagaimana jika kuberitahukan kepadamu tentang akhlak penghuni dunia dan akhirat yang paling utama? Hendaklah engkau menyambung hubungan persaudaraan dengan orang yang memutuskan hubungan denganmu, hendaklah engkau memberi orang yang tidak mau memberimu dan maafkanlah orang yang telah menzalimimu.” (HR.Ahmad, Al-Hakim dan Al-Baghawy).



p/s :  untuk teman-temanku, maaf Puteri umi halimah dilanda kesibukan.. puteri umi halimah juga tahu kalian turut sibuk... namun puteri umi halimah mohon untuk berehat sebentar.. mungkin langkah puteri akan terbelakang... maafkan puteri umi halimah yaa....

dan untukmu teman.. terimalah...

Indahnya suatu persahabatan itu apabila ia wujud kerana Dia. Indahnya bila cinta yang ada kerana Dia. Indahnya kasih sayang yang wujud kerana Dia. Indahnya bila segalanya disandarkan hanya kerana Dia. Indahnya bila segala perbezaan disatukan kerana matlamat yang satu, iaitu menggapai redha-Nya.

Tapi indahnya ukhwah itu tak cukup sekadar di mulut , Tak terlestari sekadar pada baris-baris ayat sahaja dan dalam satu-satu hubungan itu pastinya ada ujian. Maka, timbullah episod-episod terasa hati, tak puas hati, bersedih hati, makan hati, sakit hati akan menjengah hidup kita dan pastinya semua ini mampu menggugat cinta yang dah terbinayang lahirnya semua dari hati

Apa juga permasalahannya, semuanya dari hati. Kita semua berbeza. Maka berlapang dadalah. Jangan biarkan penyakit-penyakit hati meraja dalam diri. Sebab pasti, kita yang akan rugi.

Monday, April 2, 2012

Fasa perubahan

              
gambar ini hiasan semata-mata


                       Pernah tak anda jumpa kawan lama... dan dia kata anda tidak berubah? Hmmm... persoalannya benarkah anda tidak berubah?????


               Lalu aku selami diri ini.... umur yang sudah berpangkalkan 2 itu sememangnya telah membuat aku berubah... aku telah berubah sebenarnya... sama seperti langit yang telah berubah... sama seperti pantai yang telah berubah... Kalau di kaji pada 30 trilion sel yang membentuk tubuhku ini, pasti banyak perubahannya... sel selaput perutku telah bertukar setiap 5 hari, sel hati dan limpa telah bertukar setiap 42 hari, sel kulit bertukar setiap 30 hari manakala sel rangka bertukar setiap 90 hari... Pada penghujung setiap tahun sel ku telah berubah sebanyak 98%.... apa yang penting sisa umur ku juga telah berubah. semakin berkurangan... bukankah terang dan nyata kematian itu pasti... tidak akan cepat atau lambat walau sesaat pun... 

"Dimana saja kamu berada, kematian akan mendapatkanmu, kendatipun kamu berada di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh." 
                    
                 

Sunday, April 1, 2012

Kemana langkah ku hari ini?

           Kemana langkah ku hari ini? beberapa minggu ini, aku sering berfikir tentang persoalan ini? ke mana langkah ku hari ini? ke mana ia akan membawa ku? Adakah langkah ku hari ini berlari menuju kepada mu ya Allah... atau langkah ku ini menjauh dari Mu? Lalu aku teringat pada pesan umi, Bila kamu melangkah ke luar dari bilik hostel tu, langkah dengan kanan dulu, bermohonlah pada Allah, langkahmu hari ini disulami keberkatan dan dijauhi dari kemungkaran.... aduh rindu pada umi..  :(



video
                           hehehehe, video ini aku rakam tatkala otak ini berfikir... kemana langkah kakiku,
                           berapa banyak langkah yang aku ambil tiap hari? dan seberapa banyak langkah
                           yang aku ambil mendekati mu ya Allah???




P/S : mari baca kat bawah.... Petikan hadis Qudsi, kitab Imam Al-Ghazali: Al-Mawa'iz Fil Hadis Al-Qudsiah)



           " Wahai orang yang beriman, kenapa kamu  mengatakan apa yang sendiri tidak amalkan? Berapa banyak kamu mengatakan sesuatu sedangkan kamu tidak mengerjakannya.

Berapa banyak kamu menegah orang lain apa yang kamu sendiri melakukanya?

Berapa banyak kamu menyuruh orang lain sedangkan kamu tidak mengamalkannya?

Berapa banyak kamu mengumpulkan apa-apa yang kamu tidak makan?

Berapa banyak taubat yang ditangguhkan dari sehari ke sehari, kemudian dari setahun ke    setahun kemudian untuk apa kamu menunggu?

Adakah kamu telah selamat daripada mati?

Adakah kamu telah terlepas daripada neraka dan telah terjaminkah keselamatan dengan mendapat syurga?

Adakah antara kamu dan Tuhan terjamin rahmat?

Nikmat-nikmat telah menjadikan kamu tidak tentu arah.

Kebaikan telah merosakkan kamu.

Panjang angan-anganmu terhadap dunia telah menipu mu.

Janganlah menuntut kesihatan dan kesejahteraan sekiranya kamu akan tertipu lagi dengannya.

Hari-hari kehidupan mu itu telah ditentukan dan nafas-nafas kamu dihitung. Utamakanlah bagi dirimu untuk barang yang kekal bagi mu di akhirat.

Wahai anak Adam, sesungguhnya kamu mara bersama amalanmu.

Setiap hari umurmu semakin berkurangan semenjak engkau dilahirkan, maka bertambah hampirlah kamu kepada kubur sehingga kamu masuk ke dalamnya.

Wahai anak Adam, perumpamaan kehidupan kamu di dunia ialah ibarat lalat dimana setiap kali ia bertemu madu ia akan lalai seolah-olah ia akan kekal padanya. Begitulah engkau. Demikianlah di dunia ini, jangan menjadi seperti kayu api yang membakar dirinya dengan api untuk orang lain "


         

Langkahku di bawah ke asrama damai

            Tidak tahu macam mana mau memulakan... so mula je lah ya... ngeeeeeeeeeeeee :D... semalam kaki ini melangkah ke Asrama Damai... Program yang aku tunggu-tunggu dan alhamdulillah segala lancar, walaupun hujan menyebabkan jadual yang aku rancang bersama Ajk program menjadi tunggang langgang.... Alhamdullillah kalian yang terbaik.... sangat flexible.. dan sebagai ketua projek kali ini... aku amat bersyukur... kalian memberikan kerjasama dan sokongan padu. Syukran jazilan.. syukur ya Allah....

            Semalam segalanya pasti terlakar dalam memori... walaupun aku tak sempat snap walau satu gambar kenangan bersama anak-anak asrama damai dek kerana kesibukan menjalankan tugas... kenangan itu akan tersimpan di hati.

             Masih terngiang suara awin... si kecil yang memegang tanganku tatkala aku sibuk berkemas pulang... katanya, :"Kenapa akak nak balik? tak boleh ke tinggal kat sini je?" bila aku menjawab aku kena pulang ke rumah kerana Asrama Damai itu bukan rumahku... awin bertanya lagi "pastu Ahad bila lagi akak akan datang?" kali ini aku diam... tidak menjawab... soalannya terasa lebih sukar berbanding soalan peperiksaan formatif yang baru aku lalui.. jujur aku tiada jawapan... aku lansung tidak terfikir untuk kembali ke situ sebenarnya... bahkan tadi... bila badan terasa penat, aku berkata pada diri sendiri, sabarlah wahai hati, kejap lagi program selesai... aku boleh balik dan berehat sepuasnya........... Astagfirullah... alpanya aku... terlupa aku pada tujuan asal.... "maafkan akak ya Awin.." hanya itu yang bergema di hatiku kala aku cubit pipi comel si kecil itu.... 

            Dengan hati yang dipenuhi rasa bersalah, aku teruskan berkemas... menunggu bas yang bakal menjemput kami semua. memandangkan bas terlewat... kami duduk beramai-ramai... anak-anak asrama damai datang kepada kami. Bersembang dan bermanja... malah ada yang menitiskan air mata.. ukhuwah yang tercipta dalam masa tidak sampai sehari itu berkesan di hati... malah tidak aku sangka... seorang akhwan ku menitis air matanya kala berpisah dengan si kecil ayie.... alah-alah drama korea juga adegan itu... kala ayie yang masih kecil di ambil  oleh kakak-kakaknya di asrama damai itu, ayie menangis memangil "abang................." sayu suara itu.... menitis air mata seorang lelaki... aduhai penyayang rupanya akhwan ku yang nampak garang ini... so dont judge a book by is cover.... ngeeeeeeee:p

              
              Akhirnya bas kami datang setelah sejam menunggu... detik perpisahan akhirnya memecahkan benteng air mata yang aku tahan... kala makcik di asrama damai itu memeluk aku sambil berkata "anak datang lagi ya"... aduhai....... dapatkah aku kembali lagi... insyaallah aku pujuk hati... selamat tinggal warga Asrama Damai... syukur ya Allah.... Engkau bawah langkahku ke Asrama Damai ini...

Ini dia gambar yang diambil dari facebook Pana Rahmat (teman sekelas yang comel..ngeee tima kasih cik pana kerana ambik gambar kita hari tu}.... barisan peserta projek amal Asrama Damai

ada juga rupanya gambar yang sempat aku snap... tapi seorang je lah.. bersama mural yang dilukis teman-teman seperjuangan


p/s : bersyukurlah pada apa yang kita perolehi hari ini. di luar sana ada yang kurang bernasib baik berbanding kita... syukran ya Allah...


 "Dan hendaklah  kamu beribadat  kepada Allah dan    janganlah kamu  sekutukan Dia  dengan sesuatu  apa jua dan  hendaklah kamu  berbuat baik  kepada kedua ibu bapa dan kaum kerabat dan anak-anak yatim dan orang-orang miskin dan jiran tetangga yang dekat dan jiran tetangga yang jauh dan rakan sejawat dan orang musafir yang terlantar dan juga hamba yang kamu miliki. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang sombong takbur dan membangga-banggakan diri" surah An-nissa;36