Sunday, November 27, 2011

PuTeri Umi Halimah: Hilangnya MIss Pinky

PuTeri Umi Halimah: Hilangnya MIss Pinky: Miss Pinky.. hadiah harijadiku... sungguh Miss Pinky memberi erti.. tanda kasih sayang seorang insan kepadaku.. mungkin sebab it...

Hilangnya MIss Pinky

           Miss Pinky.. hadiah harijadiku... sungguh Miss Pinky memberi erti.. tanda kasih sayang seorang insan kepadaku.. mungkin sebab itu aku amat sayang Miss Pinky.... Tapi satu hari Miss Pinky hilang.... Berdebar jantungku.. mana Miss Pinky??? aku letakkan ia disini? tapi kemana ia pergi... Aduhai Miss Pinky hilang rupanya.. air mata yang hendak menitis ku tahan... Miss Pinky jodoh kita tidak panjang rupanya... telah aku berusaha menjejaki mu.. namun tiada ketemu...
     
          Saat-saat aku kehilangan Miss Pinky, aku muhasabah diri... aku fikirkan segalanya. airmataku yang mengalir akhirnya terpujuk jua dengan ayat-ayat cinta dari Rasulullah SAW untuk umatnya... 

Sabda baginda:  “Tak seorang muslim pun yang ditimpa  gangguan semisal tusukan duri atau yang lebih berat daripadanya, melainkan dengan ujian itu Allah menghapuskan perbuatan buruknya serta menggugurkan dosa-dosanya sebagaimana pohon kayu yang menggugurkan daun-daunnya.” (HR Bukhari dan Muslim).

         Jadi mungkin kehilangan Miss Pinky itu ada hikmahnya... Bukankah Allah SWT berfirman;

“Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).” (Asy Syura : 30). 

        Lagipun dalam firmannya yang lain, Allah SWT bersabda;

“Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepada kalian, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.” (Al-Baqarah:155)

        Memahami semua ini... perlahan-lahan aku lap air mata di pipi.. Redha akan hilangnya Miss Pinky...

 
Hari ini aku mungkin sedih... Tapi tidak mengapa.... kerna kesedihan ku hari ini membuatkan aku seorang yang lebih bersyukur dan menghargai apa yang aku miliki kini... Ya Rabbi.. Jika engkau mengujiku.. Kuatkanlah aku.. Sesungguhnya tanpaMU aku lemah.. Ya Allah engkaulah yang maha penyayang..

Monday, November 14, 2011

Manisnya persahabatan

          Paper farmaseutik I selesai sudah... tinggal dua sahaja lagi Fisiologi dan Farmaseutik II... Dalam kesibukan belajar dan semangat berkobar-kobar untuk balik ke kampung halaman.. tanpa kami sedari kami banyak tertawa  bersama akhir-akhir ni... terasa ukhuwah semakin erat... Manisnya persahabatan.... makin manis ia kerana terikat kerana Ilahi... Gud Luck teman2 Rx 60....

Aidiladha di perantauan masih meriah diraih bersama... Cik Lisda pinjam pic hang yer.... ngeee... :p
Ingin dikongsikan bersama  hadis-hadis tentang persahabatan agar kita perolehi sahabat terbaik.. insyaallah

“Sebaik baik sahabat di sisi Allah ialah orang yang terbaik terhadap temannya dan sebaik baik jiran disisi Allah ialah orang yang terbaik terhadap jirannya” (H.R al-Hakim)

"Orang Mukmin adalah ibarat cermin bagi Mukmin yang lain. Mereka bersaudara di antara satu sama lain. Memelihara harta bendanya dan melindungi kepentingannya masa ketiadaannya" (Riwayat Abu Daud)

“Jika seseorang itu sayang kepada sahabatnya maka hendaklah dia beritahu bahawa dia menyayanginya.” (Riwayat Abu Daud)

Pada suatu ketika saya memohon izin daripada Rasulullah s.a.w. untuk pergi menunaikan umrah. Baginda mengizinkan saya. Beliau berpesan “Jangan lupa mendoakan kami wahai saudaraku.”. Saya amat berbesar hati dengan ungkapan Baginda tersebut. (Riwayat Abu Daud)

Hadis Berkenaan Persaudaraan Dalam Islam: Tujuh Hak Seorang Muslim Daripada Muslim Yang Lain.
Rasulullah s.a.w. menerangkan:

“Tiap orang MuKmin telah diwajibkan oleh Allah mendapat tujuh hak daripada orang mukmin yang lain:

1. iaitu memandangnya dengan penuh penghargaan,
2. menyimpan perasaan mesra dalam hati terhadapnya,
3. menghulurkan simpati dengan harta sendiri,
4. mengharamkan perbuatan mengumpat terhadapnya,
5. menziarahinya ketika sakit,
6. mengiringi jenazahnya (apabila meninggal dunia) dan
7. tidak menyebut tentangnya kecuali yang baik sahaja setelah ketiadaannya.”


(Riwayat Ibnu Babawaih)



Moga kejayaan kita perolehi... dan cuti yang akan datang dapat kita manfaatkan...... 

 DAN
p/s.. nampak sangat tak sabar nak balik kampung... ngeeeeeeeeeeeeeee:P

Friday, November 11, 2011

Fairytale Princess Vs Mujahidah Princess

            Imtihan... itulah yang dihadapi kami kini... semuanya sibuk menghadap buku masing-masing.... terasa berat kepala seketika... Moga aku dan teman-teman berjaya... doakan kami... Insyaallah..

            So ingin merehatkan neuron-neuron ku sebentar, aku lapangkan minda.. tapi si neuron tetap nakal, dihantarnya impuls-impuls yang membawa memori semalam... teringat plak aku pada sesuatu, sesuatu yang pernah aku impikan dulu... nak jadi Fairytale Princess...Cinderella, tak pun sleeping beauty.. tapi kalau boleh nak jadi macam Cinderella.....

            Hmmm aku senyum sendiri... napa agaknya masa kecil-kecil dulu tidak pernah aku ingin menjadi seperti Saidatina Fatimah Az-Zahra bukankan kalau nak menjadi cantik seperti Cinderalla yang putih bersih itu, Fatimah Azzahra tidak kurang hebatnya sehingga digelar si pipi merah, melambangkan kecantikan dan keanggunan Puteri Rasulullah SAW itu.

           Kalau nak menjadi anak kesayangan ayahanda seperti Cinderella, bukankah Rasulullah itu adalah contoh ayah yang terbaik di muka bumi ini? Kasih baginda pada puterinya Fatimah Az-Zahra tersangat besar..    Buktinya pada suatu hari, ‘Aisyah bertanya kepada Rasulullah saw tentang sebab kecintaan beliau yang sedemikian besar kepada Fatimah as.Beliau menegaskan, “Wahai ‘Aisyah, jika engkau tahu apa yang aku ketahui tentang Fatimah, niscaya engkau akan mencintainya sebagaimana aku mencintainya. Fatimah adalah darah dagingku. Ia tumpah darahku. Barang siapa yang membencinya, maka ia telah membenciku, dan barang siapa membahagiakannya, maka ia telah membahagiakanku.”.

            dan kalau diimpikan sang putera kacak seperti putera yang datang menyelamatkan  Cinderella.. Saidatina Fatimah Az Zahra juga diberikan Allah SWT putera terhebat... Saidina Ali yang menyayangi Puteri Rasulullah itu setulusnya..

            Ramai dari sahabat-sahabat ayahnya meminangnya. Di antara mereka adalah Abu Bakar dan Umar. Rasulullah saw menolak semua pinangan mereka. Kepada mereka beliau mengatakan, “Saya menunggu keputusan wahyu dalam urusannya (Fatimah as).”Kemudian, Jibril as datang untuk mengkabarkan kepada Rasulullah saw, bahwa Allah telah menikahkan Fatimah dengan Ali bin Ali Thalib as. Tak lama setelah itu, Ali as datang menghadap Rasulullah dengan perasaan malu menyelimuti wajahnya untuk meminang Fatimah as. Sang ayah pun menghampiri putri tercintanya untuk meminta pendapatnya seraya menyatakan, “Wahai Fatimah, Ali bin Abi Thalib adalah orang yang telah kau kenali kekerabatan, keutamaan, dan keimanannya. Sesungguhnya aku telah memohonkan pada Tuhanku agar menjodohkan engkau dengan sebaik-baik mahkluk-Nya dan seorang pecinta sejati-Nya. Ia telah datang menyampaikan pinangannya atasmu, bagaimana pendapatmu atas pinangan ini?”Fatimah as diam, lalu Rasulullah pun mengangkat suaranya seraya bertakbir, “Allahu Akbar! Diamnya adalah tanda kerelaannya.”

               Aduhai indahnya perjalanan hidup Puteri rasulullah ini.. Jadi mengapa nak menjadi Cinderella sedangkan ada Fatimah Az Zahra yang boleh dijadikan idola....

P/s : Renung-renungkan... fikir-fikirkan... Abah wa Umi mari kita jamu anak-anak dengan sirah islamiah... jangan hanya kisah dongeng yang ternyata kebohongan semata-mata.. Jangan biar anak-anak teringin menjadi seperti watak-watak dongeng itu sedangkan ramai mujahid dan mujahidah islam yang lebih hebat untuk diteladani....Moga terbentuk Da'i yang bakal membawa kemuliaan islam....

Napa nak jadi macam cinderellaa... ishishsishsish... heheheheehe
Buat teman-teman... salam imtihan.. semoga berjaya dan mendapat ilmu yang berkat, Moga diberi kefahaman yang baik......

Tuesday, November 8, 2011

Siapa lebih baik? Akukah kamu?

          Sering aku terbaca artikel-artikel mengenai perbualan antara wanita muslim bertudung dan tak bertudung... aku baca dan aku ambil iktibarnya... namun tidak pernah terlintas di hati, persoalan itu wujud dalam pemikiran ku hari ini... Jika aku yang diajukan persoalan itu, mampukah aku menjawab sebijaksana itu..الله العلم
          Namun aku tahu, tudung bukan ukuran kebaikan dan kejahatan seseorang... kita insan yang tiada hak mengatakan itu, baik buruknya nanti Allah akan tentukan. Cuma menutup aurat itu perintah Allah SWT, bila kita bertudung dan menutup aurat seluruhnya, kita menjalankan perintah Allah SWT dan itu salah satu tanda ketaatan kita pada NYA. 
          Lalu timbul pula persoalan, siapa lebih baik yang tudung kecil ke tudung besar, aduhai... terkesima juga aku dengan persoalan ini. Kembali semula kita kepada konsep penutupan aurat... dan tanya pada diri kita, kenapa bertudung? Harap-harap janganlah kerana budaya atau terikut2 semata-mata. Dan janganlah pula kita jadikan tudung itu suatu fesyen semata-mata hinggakan terbuka perhiasan yang patut kita tutup demi cantik di mata manusia. Tanya diri kita, adakah tertutup aurat kita sepenuhnya bila mengenakan tudung itu di kepala kita? Apakah kita fahami tentang aurat sebenarnya?

Dalam firman Allah,

“ Dan katakanlah kepada perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang (biasa) terlihat. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (aurat) kecuali kepada suami mereka…” (Surah al-Nur; 24:31)

FirmanNya lagi yang bermaksud: 

“Wahai "Nabi katakanlah kepada isterimu, anak-anak perempuan kamu dan isteri-isteri orang mukmin "Hendaklah mereka menutupkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.". Yang demikian itu agar mereka mudah dikenali sehingga mereka tidak diganggu. Dan Allah Maha penyayang lagi Maha pengampun ".( Surah al-Ahzab;59) 

Sabda Rasulullah s.a.w. :

"Akan datang ummatku di akhir zaman terdiri dari kaum wanita yang mana mereka itu berpakaian dalam keadaan telanjang, di atas kepala mereka berbonggol-bonggol seperti belakang unta. mereka ini dilaknat oleh Allah dan tidak masuk mereka itu ke dalam syurga, serta tidak dapat menghidu baunya. dan sesungguhnya wangian syurga itu di dapati jarak perjalanan lima puluh ribu tahun perjalanan." (Sohih Bukhari)

Jika kita selami penutupan aurat itu adalah menutup semua aurat kita kecuali yang biasa dilihat iaitu tapak tangan dan muka. Penutupan aurat yang sempurna juga adalah dengan mengenakan pakaian yang longgar dan tidak menampakkan susuk tubuh seseorang wanita. Rasanya terjawablah sudah sama ada tudung kecil atau tudung besar yang dipakai, mana lebih baik... Kita rujuk semula pada hadiah yang diberi Allah pada kita, bukankah janji Allah terang dan nyata bahawa tidak akan sesat hambaNYA jika berpegang pada Alquran dan Assunah. Dan usah kita menghukum sesiapa dengan mengatakan 'aku lebih baik dari kamu', kerana itu hak Allah bukan kita. Cukuplah mengatakan aku menjalankan perintah Allah, Penciptaku yang apabila dia menyuruh hambaNYA akan sesuatu, tidak DIA perolehi keuntungan, dan jika kita hambaNYA engkar, sesungguhnya Allah tidak mengalami kerugian... Berfikirlah..

Dibawah ini adalah artikel2 yang aku baca dan aku rasa menarik:

Mari lihat tudung dari skop yang luas..
tudung ada beberapa cara cara:-
Tudung pada akhlak
Tudung pada wajahnya-Jgn sampai mengundang fitnah.
Kecantikan adalah pingitan buat suami,bukan pameran untuk lelaki ajnabi.
Tudung pada mata-Jgn matanya memandang lelaki lain selain mahramnya. Solehah yg hakiki,tidak dipandang dan memandang.
Tudung pada suara-Jgn lunakkan dgn tujuan memikat & mempersona.
Tudung pada hati- Mengingati ALLAH dan selawat kepada ALLAH.

Dialog dua wanita ( yg Buka Aurat vs Tutup Aurat ):

BA: Aku tetap nak buka aurat!
TA: Aku tetap nak tutup.

BA: Orang suka aku buka. Cantik katanya.
TA: Ada orang kata tak cantik tutup?

BA: Buka ni fesyen.
TA: Tutup still boleh berfesyen.

BA: Bila buka, ramai terpikat. Jodoh senang.
TA: Tutup - lebih ramai terpikat. Jodoh senang dpt yg soleh.

BA: Ketinggalan zaman tutup2 ni.
TA: Arahan al-Quran tak lapuk dek zaman.

BA: Dah rasa baik sangatla tu tutup aurat tu.
TA: Ada aku kata ko tak baik? Atau ko sendiri yg tetibe rasa diri tak baik?

BA: Tutup pun kena fitnah gak. Mulut cam harem fitnah org gak yg tutup aurat ni.
TA: Jika yg buka kena 1 juta fitnah, tutup kena 10 fitnah. Mana ko nak? Jgn salahkan majoriti bila minoriti yg mulut macam tu.

BA: Apasal nak tutup lak? Keindahan ni Allah bagi.
TA: Lebih indah di pandangan suami halal.

BA: Tak sedia lah nak tutup.
TA: Tak mengapa. Kain kapan sedia menutupi bila2 masa. Sedia atau tidak sedia.